Perpanjangan beton: sudut pandang arsitek Pierre-Louis Taillandier

Perpanjangan beton: sudut pandang arsitek Pierre-Louis Taillandier

Di Toulouse (31), Taillandier Architectes Associés merancang Maison A, perpanjangan kontemporer dari rumah terpisah. Ruang berbentuk T ini menggabungkan beton, kaca, dan jaring logam. Di luar estetika dan kemampuannya untuk memantulkan cahaya, beton membawa kelembamannya untuk berkontribusi pada kenyamanan termal. Keadaan dengan Pierre-Louis Taillandier.



RUMAH A: Ekstensi kontemporer di lantai dasar rumah terpisah

Proyek ekstensi “Rumah A” terdiri dari pembuatan suite utama untuk pemilik rumah terpisah satu lantai. Klien menginginkan perpanjangan kontemporer, tanpa putus dengan rumah yang ada di mana mereka terikat.

Volume utama ekstensi, yang menerima kamar mandi, ruang ganti dan kamar tidur utama, terletak sejajar dengan rumah yang ada. Ini adalah paralelepiped beton prefabrikasi dengan tata letak yang sangat presisi. Volume tegak lurus, yang memainkan transparansi, dirancang dengan ritme yang sama, memastikan persimpangan antara rumah yang ada dan volume utama ekstensi.
Lebih dari koridor besar sederhana, itu menjadi gym, jendela besar di kedua sisi taman memungkinkan perspektif antara ruang lanskap yang berbeda. Rencana tersebut dengan demikian mengambil bentuk T.

Gerak beton sambungan selip di bawah bagian depan atap genteng rumah eksisting, penyambungan dilakukan dengan hati-hati. Untuk melindungi keintiman suite, untuk memastikan perlindungan matahari dan intrusif, mesh baja tahan karat yang diperluas berada di sebelah kanan volume beton, menyempurnakan volume paralelepiped. Jaring stainless steel akan memungkinkan untuk memantulkan cahaya tetapi juga untuk menyaringnya di dalam ruang keluarga.

Bahan interiornya sederhana dan terbatas pada fungsinya. Kayu ek cahaya alami digunakan untuk furnitur dan partisi. Ini berkontribusi pada pembacaan volume dan fungsinya. Ruang ganti adalah volume kubik kayu ek ringan, tanpa kekasaran yang memastikan artikulasi antara tiga fungsi utama, yaitu kamar mandi, kamar tidur dan gym.

Langit-langit beton, dicor di tempatnya, hanya diwarnai untuk memantulkan cahaya. Inersia dinding akan berkontribusi pada kenyamanan termal rumah, kisi-kisi logam yang dipasang memungkinkan ventilasi alami di musim panas, sambil memastikan keselamatan pemiliknya.

Lantai seluruh ekstensi berada di travertine yang tata letaknya menonjolkan perspektif panjang saat pintu terbuka, antara kamar mandi dan kamar tidur. Di ujung perspektif kamar mandi terletak di seluruh atap pelana, bilik shower, yang jendela ceruknya memperluas pemandangan taman dalam kontinuitas monolit dinding beton pracetak yang melepaskan dukungan dari pancuran travertine . Wastafel head-to-tail juga dalam travertine padat, ditempatkan pada penyangga stainless steel yang cermin dua sisinya membuat pantulan cahaya sedikit lebih menyenangkan dan memperluas ruang.

Referensi ke paviliun Barcelona oleh Mies sangat hadir, bahkan ditegaskan.
© Taillandier Architectes Associés, Toulouse – 2017 (teks dari situs)

Par humancom & Gilles di Nardo, 17/03/2022.

Author: Johnny Bryant